adf.ly

Rabu, 30 Maret 2011

Kategori Ayam Serama

Orang selalu memperkatakan tentang AYAM SERAMA ini berpandukan kepada kategori seperti SERAMA “A” , “B” maupun “C”. Ramai yang terkeliru dan ini banyak diambil kesempatan oleh para penjual SERAMA yang tidak AMANAH yang mengakui bahawa AYAM SERAMA yang mereka jual adalah dari kategori terbaik samada SERAMA “A” atau “B”.

Sebenarnya kategori SERAMA “A”, “B” mahupun “Z” sekalipun bukanlah satu kaedah yang tepat untuk mendefinasikan kategori AYAM SERAMA tersebut. Pembahagian kategori “A” atau “B” ini digunakan hanyalah sewaktu didalam satu satu pertandingan saja. Ianya digunakan untuk membezakan berat badan AYAM SERAMA itu saja. Malah kalau AYAM KAPAN itu sendiri pun sekiranya di “diet” kan akan melayakkannya dimasukkan kedalam kategori SERAMA “A” dimana berat yang kurang dari 360 gram. Sebab itulah kalau kita perhatikan disatu satu pertandingan tahap keupayaan AYAM SERAMA yang menduduki tempat pertama dengan AYAM SERAMA yang mendapat markah terendah adalah amat jauh sekali, lebih lebih lagi kalau pertandingan yang diadakan disebelah pantai barat ini. Ini semua berlaku kerana terdapatnya tuan punya AYAM SERAMA yang bukan AYAM SERAMA sebenar atau TULIN turut serta dan disebabkan berat ayam mereka kurang 360 gram maka dengan sendirinya ayam tersebut layak memasuki kategori SERAMA “A”.

Maka terlihatlah kita sewaktu pengadil mengadili pertandingan itu, terdapatnya ayam ayam serama yang tidak berupaya sama sekali beraksi. Samada ayam tersebut sibuk cuba turun dari atas meja pengadil atau pun ayam tersebut hanya kaku tanpa sebarang aksi, walhal ayam tersebut berada didalam ketegori SERAMA “A”.

Saya rasa perkara ini harus diambil perhatian khusus oleh pihak pihak tertentu didalam menilai atau mengkategorikan ayam ayam serama yang masuk bertanding mengikut kategori sebenar dan bukannya kategori mengikut berat ayam tersebut.

Daripada pengamatan dan soal selidik yang saya lakukan AYAM SERAMA ini bolehlah kita KATEGORIkan mengikut asal usul dan cara mana baka itu dihasilkan.

Disini saya lebih bincangkan kategori AYAM SERAMA dan bukannya AYAM KAPAN, KATIK dan yang sewaktu dengannya.

1. AYAM SERAMA BIASA / BHARA / SERAPAN :

Terbahagi pula kepada 2 bahagian -

1.a SERAMA KAPAL SELAM - Jenis ini adalah jenis yang paling teruk sekali, ianya tidak berupaya langsung untuk beraksi dan bila kita lihat ianya berjalan, keadaan badannya seolah olah seperti sebuah KAPAL SELAM …. merayap ajer !!!! Kalau dimasukkan kekategori AYAM KAPAN pun tidak boleh sebab bagi AYAM KAPAN pun ada kategorinya tersendiri. Saya tidak menggalakkan kepada peminat peminat baru untuk membeli serama dari jenis ini kerana bentuknya yang tidak menarik langsung untuk dijadikan haiwan kesayangan (PETS) ataupun untuk dijual bakanya nanti. Jenis ini sebenar adalah hasil dari kacukkan tanpa kawalan samada kacukkan SERAMA BIASA ini sendiri dengan AYAM KAPAN, KATIK ataupun AYAM HUTAN dan lebih teruk lagi kalau dengan AYAM KAMPUNG.

1.b SERAMA SEMI SUPER – Jenis ini adalah jenis yang paling banyak sekali dimiliki oleh peminat peminat ayam serama terutama di Lembah Klang. Kebanyakkan rumah rumah di Lembah Klang yang mempunyai AYAM SERAMA telah saya lawati memiliki serama dari jenis ini. Dan serama jenis inilah yang paling banyak sekali mewarni setiap pertandingan serama terutama disebelah pantai barat ini. Jenis ini mempunyai bentuk badan / aksi yang agak menarik dan bagi orang yang tidak pernah melihat aksi / gaya serama tulin bergaya, sudah pasti mereka akan mengatakan ayam tersebut adalah AYAM SERAMA sebenar. Kena pulak dengan berat badannya kurang 360 gram maka teruslah dikenali dengan panggilan SERAMA “A” …!!! Dari jenis ini jugalah kebanyakkan peminat peminat serama melatihnya untuk mendada, samada dengan cara memasukkannya didalam KOTAK I.S.A ataupun dengan cara melatih dari kecil lagi (** cara ini agak Brutal sikit !!). Memang diakui kebanyakkan dari jenis ini mempunyai warna yang amat menarik dan kebanyakkannya menyerupai SERAMA TULIN tetapi keupayaannya beraksi adalah terbatas. Bagi peminat peminat serama yang baru, saya galakkan mereka mencuba belajar membela serama dari jenis ini. Dengan harga yang berpatutan (**sepatutnyalah!!), bolehlah dipraktikkan segala ilmu serama itu pada serama jenis ini. Kalau berlaku sebarang kesilapan yang boleh menyebabkan kematian (** minta minta tidak lah !!) tidaklah terasa ralat sangat, sebab kalau dari jenis SERAMA TULIN tu dengan harganya yang boleh mencecah menyamai harga sebiji Proton … kalaulah dibuatnya mati, mau meraung dibuatnya…hehehe !! Bila sudah cukup ilmu didada, barulah cuba berubah kejenis serama yang lebih canggih dan mahal.

Buat pengetahuan peminat peminat serama semua, kedua – dua jenis serama ini mempunyai kaitan darah / baka yang amat dekat dengan AYAM KAPAN atau KATIK mahupun AYAM HUTAN. Contohnya : – Pada awal kacukkan adalah antara AYAM SERAMA TULIN dengan AYAM KAPAN misalnya !! Anak yang dihasil akan dikawinkan sekali lagi dengan AYAM KAPAN dan begitulah seterusnya dan ianya berlaku berulang kali dengan cara berpatah balik kebelakang. Kedua – dua jenis ini juga mempunyai nafsu makan yang amat tinggi, kalau diletakkan semangkuk penuh dedak … jenis ini akan makan tanpa henti sehinggalah mangkuk itu kosong.

2. AYAM SERAMA SUPER :

Terbahagi juga kepada 2 bahagian -

2.a SERAMA SUPER TIDAK TULIN – Jenis ini mewarisi hampir 80 % ke 90 % sifat – sifat AYAM SERAMA sebenar. Keupayaannya beraksi dengan galak sekali tidak boleh dinafikan sama sekali. Banyak juga saya dapati pertandingan pertandingan yang diadakan telah dimenangi oleh serama jenis ini tetapi sekiranya pada hari pertandingan itu turut disertai oleh AYAM SERAMA sebenar, pasti kita akan dapat membezakan kekurangannya. Bagi peminat yang tidak berapa faham ataupun kurang menitik beratkan susurgalur darah sesekor SERAMA itu, jenis ini pun sudah amat hebat sekali. SERAMA SUPER TIDAK TULIN ini ujud adalah samada hasil dari kacukkan antara jantan dan induk diantara AYAM SERAMA TULIN dengan SERAMA SEMI SUPER. Selalunya kita tidak dapat mempastikan dengan tepat akan keturunan sebenar ayam dari jenis ini … kebanyakkannya adalah main agakkan situan punya sahaja. Tetapi kalau tuan punya sanggup melaku proses baikpulih semula, dalam masa 5 – 6 tahun … baka asalnya akan timbul semula !! Bagi jenis ini harga seekor anak boleh tahan juga mahalnya dan kadang – kadang boleh mencecah ribuan ringgit.

2.b SERAMA SUPER TULIN – jenis inilah yang sebenar – benarnya yang dinamakan AYAM SERAMA. Sikap, aksi, warna dan bentuk badan jenis inilah yang dinamakan SERAMA. Kalau dilihat akan aksinya kadang – kadang sampai kita sendiri tidak percaya dimana ianya seolah olah suka dipertontonkan oleh orang ramai. Lagi kita pandang, lagi ianya akan bergaya dengan bergoyang goyang menarik kepalanya kebelakang, sambil menarik narik dadanya kedepan dan kadang kadang tu siap berpusing pusing lagi. Sesetengah baka tu pulak siap dengan mengangkat kaki sebelah ketika beraksi. Sewaktu berada didalam keadaan biasa saja pun, ayam ini sentiasa berjalan secara mendada dan bulu tengkoknya akan mencecah ekornya. Harga ??? harganya amat tinggi sekali … bagi serama muda saja boleh mencecah belasan kepuluhan ribu ringgit !!! Tuan – tuan punya serama jenis ini akan melakukan ‘special selection’ terlebih dahulu bagi memilih anak – anak yang terbaik dan selebihnya barulah dijual. Bagi yang telah dipilih itu biasanya ianya tidak akan dijual sama sekali melainkan yang datang membeli itu orang yang betul betul rapat dengan situan punya serama. Bagi tuan punya serama jenis ini amat berhati hati didalam proses pembiakannya, mereka akan pastikan bahawa kedua dua serama itu dari darah yang sama tetapi bukannya dari pertalian darah adik beradik. Bagi peminat serama yang mempunyai duit yang berlebihan (banyak) .. mereka akan cuba mendapatkan baka jenis ini dari lapisan / keturunan keempat keatas. Ini adalah kerana bila sampai kelapisan keempat keatas … baka yang dihasilkan adalah amat hebat sekali aksinya. Pembiakan SERAMA SUPER TULIN ini dilakukan dengan beberapa cara seperti :

1. Pembiakan Dari BAKA YG SAMA – Contoh: JANTAN / INDUK baka Darah Hijau Mat Awang. Insyaallah anak yang dihasil selalunya akan menjurus kepada bentuk dan tingkah laku bapak & induknya. Selalunya cara ini dilakukan terutama jika aksi dan bentuk tubuh si bapak memang telah terpuji.

2. Pembiakan Dari BAKA YG BERLAINAN – Contoh : JANTAN baka Darah Hijau Mat Awang – INDUK baka Hussin 2000. Cara pembiakan ini dilakukan bagi mendapatkan bentuk dan aksi terbaru. Baka Darah Hijau mempunyai keistemewaan berdiri sambil mengangkat kaki sebelah sementara itu pula baka Hussin 2000 pulak mempunyai bentuk dada yg besar, jadi kalau digabungkan kedua dua baka ini maka diharap hasil yang keluar mempunyai ciri ciri kedua dua baka tersebut. Dalam erti kata lain, bagi webmaster, baka seseekor AYAM SERAMA itu amat penting sekali.

Jadi kalau kitakan SERAMA “A” “B” atau “Z” sekalipun, itu adalah hanya definasi – definasi yang digunakan semasa pertandingan. Ini dilakukan hanya untuk membezakan berat badan sesekor ayam serama tersebut tetapi bukannya untuk membezakan keupayaan, bentuk badan maupun gaya / aksi ayam itu sendiri. Webmaster harap, peminat peminat serama terutama yang baru menceburi bidang ini akan mendapat sedikit gambaran sebenar tentang kategori kategori AYAM SERAMA itu sendiri. Bagi mendapatkan keterangan lanjut bolehlah mendapatkan khidmat nasihat dari orang yang benar – benar pakar didalam bidang ayam serama ini.

Sendi Raras


SeNdi RAras adalah anakan dari Jalu WOdjo.. Sendi RAras mempuyai corak bulu berwarna hitam dengan lawis berwarna merah gelap, ayam ini mempunyai postur tubuh yang panjang, sedikit lebih besar, dan mbotol serta bentuk ekor yang mengepak dalam primbon jawa ayam ini disebut ekor SAPU JAGAT, struktur kakinya sangat kering kokoh dan kuat, karena mulai dari umur 1-4bulan ayam ini dipelihara dengan metode umbran dan terbiasa tidur ditempat yang tingi, sehingga kekuatan pernafasan, sayap serta tubuhnya menjadi kuat.....
diantara Fungsi-fungsi lain dari metode umbaran adalah melatih otot kaki, sayap dan badannya karena dengan metode umbaran ini ayam-ayam  dangan tidak sengaja akan melatih insting berburu dan juga kompetisi mereka, sehingga kelak waktu besar ayam ini akan mempunyai insting petarung yang tajam serta kekuatan bertarung yang sangat bagus.. namun pada umur 4-sekarang ayam ini dipelihara dengan teknik semi ubaran, karena pada masa-masa ini ayam ini harus dapat dikontrol dari pola makan serta latihan dan gizi harus cukup. 

Kini Sendi Rara Telah Dibeli Orang Tegal
Silahakan pesan utuk anakan yang lain,,,,,!!!!!

Selasa, 29 Maret 2011

Aksi meraih simpati juri

Selain tongkronganya yang keren, nilai yang tinggi akan diberikan oleh seorang juri pada seekor peserta yang pinter bergaya diatas catwalk karpet hijau. Bahkan tak jarang pemlik Best In Show justru didasarkan pada kemampuan bergaya diatas catwalk karpet hijau.

Karena itu sejumlah pesona gaya dilatih secara khusus oleh seramania agar peragawan dan peragawatinya bisa bergaya luar biasa pada saat kontes.

Dari sejumlah action dan pose itu, yang paling memikat simpati juri adalah kala seekor ayam peserta justru berjalan melenggok lalu berhenti seolah menatap juri yang duduk persis didepanya. Sembari berhenti lalu memamerkan sejumlah gaya. Misalnya, narik (membusungkan dada). Sejenak kemudian salah satu kakinya diangkat.

Beberapa serama juara bahkan tak segan menyertai posenya itu dengan berkokok sambil kepalanya tetap menghadap sang juri. Setelah usai menunjukan gayanya untuk dinilai, seolah mengerti lalu berjalan gemulai mendekati juri lainya. Kembali gaya-gaya lucu itu diperagakan. Seterusnya begitu sampai waktu untuk show yang kurang dari lima menit itu dimanfaatkan untuk mengunjungi satu-persatu juri yang berjumlah 3 orang.

Di malaysia, bergaya didepan juru bakalan memberi nilai lebih. Bagaimana di Indonesia ?, Beberapa juri kawakan mengaku idem, seperti yang berlaku di Malaysia. Bagaimanapun kita akan terpesona sekaligus bersimpati pada peserta yang seolah memberi salam lalu bergaya didepan juri. Apalagi kalau sampai memamerkan lebih dari satu gaya ssaat menghadap salah seorang juri. Pasti nilainya akan bertambah,

Ayam serama, kecil tapi proporsional

Kehadiran serama berbobot ringan merupakan langkah maju dalam perkembangan serama sejak tahun 1980-an. Bertambah kecil bukan berarti cebol, tetapi tetap proporsional. Penampilan serama super A tetap gagah dengan dada membusung bak kessatria. Dengan tubuh kecil dan ekor lawi mencuat, penampilan ayam liliput ini mempesona.

Menurut mr.choi, generasi baru serama itu merupakan silangan serama pilihan. Jantanya berasal dari sri selangor dan betina anakan sri penang, ujar mr chooi. Sri selangor dan Sri penang merupakan sepasang induk legendaris dizamanya> Disaat puncak penampilanya Sri selangor, misalnya, meraih 26 kampiun diberbagai lomba serama di penjuru Malaysia. Sri penang, meski tidak terlalu menonjol selama hidupnya sudah mengantongi 16 gelar juara.

Sri selangor menitiskan ukuran tubuh dan bobot yang kecil. Keturunan betina Sri penang mewariskan keunggulan corak tubuh. Maklum selama hidup Sri penang memiliki corak bulu terang bak lukisan. Corak tubuh perpaduan kuning kemesan dan merah serta hitam. Itu berbeda dengan generasi pertama yang didominasi corak red jungle fowl, merah, hitam dan cokelat. Keistimewaan lain, Sripenang memiliki dada meninjol keluar.

Enggang Gading: Panjang Ekornya Dua Kali Panjang Tubuhnya

(Rhinoplax vigil (J.R. Foster))
Nama lain: Anggang gudun, Anggang tokok, Tebang mentuak
Suku: Bucerotidae

Latar Belakang
Sebagai lambang suatu daerah, memang cocok sekali, karena bentuk dan ukuran Enggang Gading menunjukkan keagungan. Satwa ini dilindungi berdasar kan Undang-undang Perlindungan Binatang Liar 1931 No. 134.

Pertelaan
Di antara enggang atau burung rangkong, Enggang Gading adalah yang terbesar ukurannya. Kepalanya besar, paruhnya besar, tebal dan kokoh dengan "tanduk" yang menutup bagian dahinya. Warna "tanduk" ini merah pada bagian yang dekat dengan kepala, kuning gading pada sisinya. Ciri inilah yang memberikan namanya. Ekornya sangat panjang sampai dua kali panjang tubuhnya, Seluruhnya dapat mencapai sampai 1,5 m.

Habitat & Penyebaran
Burung ini tersebar di Kalimantan clan Sumatera sampai ketinggian 1.500 m di atas permukaan taut. Burung ini membutuhkan habitat yang berupa hutan dengan pepohonan yang tinggi yaitu di hutan tropika yang tidak terganggu, yang masih utuh. Pelestarian Enggang Gading menunjukkan pelestarian hutan tropika. Di dalam hutan ia selalu bertengger pada pohon-pohon tertinggi, sambil ka dang-kadang ia terbang ke pohon-pohon yang rendah untuk mendapatkan makanan

Makanan
Seperti kerabatnya, burung ini makan biji-bijian.

Perkembangbiakan
Perkembangbiakkannya belum banyak diketahui. Pada bulan Februari dan April didapatkan anakan dari burung ini.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Senin, 28 Maret 2011

Tengkawang Tungkul: Dikenal dengan Sebutan Meranti Merah

(Shorea stenoptera Burck)
Nama lain: Meranti Merah
Suku: Dipterocarpaceae

Latar Belakang
Tengkawang Tungkul adalah sejenis meranti yang bijinya dapat dipakai sebagai sumber penghasil minyak nabati. Bila dibandingkan dengan biji dari meranti lainnya, biji Tengkawang Tungkul mempunyai kadar minyak nabati paling tinggi. Tumbuhan ini sudah lama akrab dengan masyarakat Kalimantan Barat karena sejarah pemanfaatannya panjang.

Pemanfaatamya sudah berjalan turun temurun serta pembudidayaannya sudah dilakukan sejak lama, kira-kira tahun 1881. Buah Tengkawang Tungkul kering dieksport ke Singapura dan Jepang. Di negara ini biji dari buah tersebut diproses untuk diambil minyaknya serta digunakan untuk pengolahan makanan (coklat), kosmetika (dekoratif, sabun) dan lilin.

Pertelaan
Tlnggi pohon Tengkawang Tungkul dapat mencapai 30 m dengan garis tengah sekitar 60 cm. Batang tegak, lurus, tidak berbanir. Permukaan batang berwarna abu-abu serfa berbercak-bercak. Warna pepagan coklat muda. Tajuk lebat. Daun tunggal, tebal, kaku, besar, bulat panjang. Per-bungaan bentuk mulai terdapat di ujung ranting atau di ketiak daun. Buahnya bundar telur, berbulu tebal, bersayap 5 (3 sayap besar, 2 sayap kecil).

Ditinjau dari segi kayunya, Tengkawang Tungkul dikenal dengan sebutan Meranti Merah yang kayunya ringan dengan berat jenis 0,49, kelas kekuatan III dan kelas keawetan IV Pemanfaatan kayu ini umumnya untuk konstruksi ringan, yaitu kayu lapis, perabot rumah tangga (kursi, meja dan sebagainya), dinding rumah dan bahan kertas.

Ekologi
Tengkawang Tungkul/Meranti Merah yaitu pohon yang nampak tumbuh su bur di daerah hutan primer tanah rendah Kalimantan Barat dan Serawak. Di daerah tersebut tanahnya berpasir serta drainasenya kurang baik atau tumbuh juga di tanah aluvial.

Musim Berbunga
Penanaman Tengkawang Tungkul oleh rakyat di Kalimantan Barat dilakukan dengan biji dan setelah berumur 8/9 tahun baru nampak berbunga serta ber buah. Produksi buah bagus pada umur pohon sekitar 12 tahun lebih. Setelah 4 atau 5 tahun kemudian dari umur pohon 12 tahun/atau lebih dapat terjadi produksi buah secara maksimal yaitu dalam 1 hektar dapat mencapai 600 - 9.000 kg buah. Padahal setiap tahunnya hanya menghasilkan buah sekitar 50 - 200 kg saja dalam panen 1 hektar.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Minggu, 27 Maret 2011

Ayam serama super A dan ayam serama B

Seiring berjalanya waktu, banyak persilangan-persilangan dari dari tetua serama itu menelurkan serama berbobot 300 gram dengan tinggi 18 cm. Salah satu penyilang yang mendapatkan serama baru itu adalah The Leong Toh alias Mr. Chooi di penang malaysia. Oleh Mr. Chooi serama berbobot 300 gram atau setara 3 butir apel itu dipanggil sebagai serama super A.

Sebenarnya serama super A merupakan generasi ketiga fari penyilangan Mr. Chooi. Perbedaan antar genersi serama itu lebih menekankan kepada perubahan ukuran dan bobot tubuh. Serama super A berbobot 60 gram lebih ringan daripada generasi kedua, serama A 360 gram dan tinggi 18 cm. Generasi pertama yang disebut serama kapan alias B berbobot 500 gram dengan tinggi 25-30 cm.

Serama pertama kali muncul di publik pada kontes ayam hias dibatu pahat pada 1990-an. Disana penampilan serama yang elegan dan mini itu langsung menyedot perhatian komunitas pecinta ayam hias setempat. Hobiis ayam hias menyebut serama sebagai ayam unik karena dibalik tubuhnya yang kecil, tersimpan penampilan yahud.

Serama menjadi unik lantaran diantara sayap yang menjuntai menyentuh tanah tersembul dada yang menonjol keluar. Sosoknya kian elegan dengan sepassang ekor lawi alias pedang yang tegak lurus menjulang dan kepala sedikit tertekuk ke belakang. Ke istimewaan itu pula yang pada akhirnya menggiring popularitas serama menuju ke puncak kejayaan.

Setiap generasi serama yang di ciptakan belakangan diarahkan agar ukuran dan bobotnya semakin kecil. Hingga kini serama super A diakui sebagai serama terkecil didunia. Jantanya berbobot 300 gram dan tinggi 18 cm. Betina bisa lebih rendah lagi, bobot 280-300 gram dengan tinggi serupa. Bandingkan ayam katai jepang yang bobotnya dua kali lipat lebih besar, mencapai 625-740 gram dan tinggi 30-35 cm.

Burung Nuri Raja: Dikenal dengan Bentuk Paruhnya yang Bengkok

(Amboinaking Parrot)
Nama lain: --
Suku: Psittacidae

Latar Belakang
Dilihat dari segi keadaan fauna burungnya, pilihan jenis ini untuk Maluku beralasan, karena untuk Indonesia, daerah Maluku adalah pusat keanekaragaman burung-burung berparuh bengkok.

Pertelaan
Panjang badan 35 cm. Seperti jenis-jenis nuri lainnya, Nuri Raja dikenal dengan bentuk paruhnya yang bengkok. Warnanya sangat mencolok, seperti jenis- jenis nuri lainnya, yang kebanyakan kombinasi merah dan hijau. Kepala dan leher Nuri Raja merah cerah, sayap serta bagian belakang tubuhnya hijau. Ekor nya hitam kebiru-biruan.

Habitat & Penyebaran
Nuri Raja hidup di hutan pamah sampai ketinggian 1.400 m di atas permukaan laut. Di alam, hidupnya bergerombol, menempati pepohonan yang tinggi, tidak jarang gerombolan burung ini membuat gaduh. Penyebarannya : Pulau Ambon, Pulau Seram dan wilayah Maluku Tengah lainnya serta wilayah Maluku Utara (Pulau Halmahera).

Makanan
Buah-buahan, biji-bijian, nektar, pucuk-pucuk tanaman.

Perkembangbiakan
Burung ini bersarang dalam lubang pohon yang besar dengan jumlah telur adalah 2 butir. Hanya burung betina yang mengerami telur. Lamanya penge raman telur adalah 19 hari, dan anak burung mulai bisa terbang pada umur 9 minggu setelah menetas. Ukuran telur rata-rata adalah 33,4 x 26,1 mm.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)

Sabtu, 26 Maret 2011

Ternak ayam serama, cukup 3 betina buat 1 pejantan

Kecepatan capital turn over (CTO) dalam beternak ayam serama dimungkinkan karena relatif cepatnya periode bertelur ayam serama. Selain itu kecepatan produksi juga diperkuat dengan kemungkinan satu pejantan yang bisa berpoligami dengan tiga betina sekaligus.

Satu pejantan dengan 3 betina itu ditempatkan dalam satu petak kandang yang tidak terlalu luas, lebar berkisar 60 cm, panjang sekitar 1,5 m dan tinggi berkisar 75 cm. Dalam kandang itu juga dilengkapi dengan kamar mengeram masing-masing indukan.

Tidak seperti manusia yang bakalan terjadi perang, tiga betina itu nyaman saja berbagi satu suami. Bahkan kalau salah satu dari ketiganya mengeram, betina lain tidak akan mengganggunya. asal perawatan, gizi dan vitaminya terjaga tidak akan masalah.

Susahnya terjadi perkawinan sempurna yang menyebabkan tak bertelur, pada serama umumnya dikarenakan ukurannya yang kelewat mini. Terutama yang betina. Karena itu sebaiknya memilih betina yang ukuranya agak besar jika memang prospek untuk diterbak. Betina yang kelewat kecilhanya ideal untuk kontes kalu dibuat ternak agak susah.

Susahnya terjadi perkawinan yang sempurna yang menyebabkan tak bertelur, pada serama umumnya dikarenak ukuranya yang kelewat mini. Sejumlah peternak melakukanya dengan kawin sodok. Yakni sibetina dijongkokkan dengan cara dipegangi agar sang jantan bisa melakukan perkawinan dengan sempurna. Selain itu faktor usia juga menjadi penentu. Yang ideal pasangan indukan sudah berusia sekitar setaun meski mature ayam serama sudah dimulai sejak berusia sekitar delapan bulan. Lebih baik lagi jika betinanya lebih tua dari pejantanya.


Sumber:
http://ternak-ayam-serama.blogspot.com

Aggrek Larat: Tumbuh dengan Baik di Daerah Panas

(Dendrobium phalaenopsis Fitzg.)
Nama lain: -
Suku: Orchidaceae

Latar Belakang
Jenis Anggrek yang sangat terkenal ini dibudidayakan pertama kalinya oleh Kaptein Broon field of Balmain di Queensland yang memperoleh tumbuhan tersebut dari dekat Cape Town di Semenanjung Cape York. Jenis ini didiskripsikan dalam Gardener's Chronicle pada tahun 1880. Asalnya dari Maluku, Irian Jaya sampai Queensland, Australia. Lama bunga mekar dapat mencapai 27 hari.

Warna bunga berkisar dari ungu pucat sampai ungu tua. Di alam, jarang dijumpai tanaman berbunga putih. Pertama kali ditemukan di Pulau Larat, Indonesia Bagian Timur, oleh karenanya dinamakan Anggrek Larat. Anggrek Larat demikian terkenalnya sehingga banyak silangannya dikenal dengan nama Larat saja. Adapun persilangan Dendrobium phalaenopsis (Anggrek Larat) sangat dikenal sebagai induk silangan yang telah dibuat orang. Hampir semua bunga potong Dendrobium adalah keturunan Dendrobium phalaenopsis dan sampai tahun 1993 telah dibuat lk. 241 silangan.

Salah satu silangan Anggrek Larat bernama Den drobium Indonesia (Dendrobium phalaenopsis X Dendrobium violaceoflarens). Semua jenis Anggrek ini daya tahannya lama. Pada Tahun 1857 telah dibawa orang ke Kebun Raya Kew Garden di London.

Pertelaan
Anggrek ini, Batang : berbentuk ganda, di pangkal kecil, di tengah membesar, ke ujung mengecil lagi. Daun : berbentuk lanset, ujung tidak simetris, panjang lk. 12 cm, lebar lk. 2 cm. Bunga : tersusun dalam rangkaian yang berbentuk tandan, yang tumbuh pada buku batangnya, agak menggantung, panjang lk. 60 cm; jumlah bunga tiap tandan 6 - 24 kuntum. Masing-masing bunga bergaris tengah lk. 6 cm.

Daun Kelopak : berbentuk lanset, berwarna keunguan. Daun Mahkota : lebih pendek, tetapi lebih lebar dari pada kelopaknya; pangkalnya sempit; ujungnya runcing dan berwarna keunguan. Bibir : bertajuk tiga tajuk nya membentuk corong; tajuk tengahnya lebar, runcing atau meruncing, ber warna keunguan. Buah : berbentuk jorong, panjang 3,2 cm; bunga jarang men jadi buah.

Ekologi
Tumbuh baik di daerah panas, pada ketinggian antara 0 - 150 m dpl. Di pulau Larat, tumbuhnya pada pohon-pohonan dan karang-karangan kapur yang cukup mendapat sinar matahari. Di pegunungan, tumbuhnya tidak begitu baik.

Musim Berbunga
Di Maluku, umumnya berbunga setelah musim hujan.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)

Jumat, 25 Maret 2011

Burung Cendrawasih 12 Kawat: Dijuluki Burung Dewata

(Seleucidis melanoleuca (Daudin))
Nama lain: Warju, Waygue
Suku: Paradisaeidae

Latar Belakang
Burung cendrawasih 12 kawat adalah bunmg yang sangat mempesona. Tidak heran kalau dijuluki burung dewata, burung yang seindah burung surga. Burung ini mempunyai nilai budaya yang tinggi, karena selalu digunakan dalam upacara-upacara adat.

Pertelaan
Burung ini mempunyai ciri yang khas yaitu berupa bulu panjang sebanyak 12 jumlahnya yang keluar dari punggungnya, panjangnya 30 cm. Bulu yang seper ti kawat ini berwama coklat keabu-abuan. Wamanya memang elok, satu pola dengan Cendrawasih Kuning besar atau Merah dengan sayap dan punggung berwarna coklat cerah. Akan tetapi rincian pola warna Cendrawasih 12 kawat nyata berbeda dengan jenis-jenis lainnya. Betina dan jantan berbeda pola warnanya. Yang jantan mempunyai bulu hias di lehernya yang dapat dimekarkan. Bulu ini berwarna hitam mengkilat ber lapis hijau dan pinggiran berwarna hijau mengkilat.

Bila dimekarkan, yaitu bila sedang mencumbu si betinanya, bulu ini akan menutupi sebagian ke-palanya. Bulu samping tebal menutupi juga perutnya, memanjang ke belakang, berwarna kuning emas. Yang betina berwarna coklat pada punggungnya dengan warna merah pada tepi sayap, sedangkan dadanya coklat berbintik. Karena keindahannya inilah kebanyakan burung dalam suku Paradisaeidae, terutama yang jantan, diburu untuk dijadikan binatang hias, baik dalam keadaan hidup maupun mati.

Habitat & Penyebaran
Habitatnya adalah hutan hujan dataran rendah dekat pesisir dan hutan sepan jang sungai-sungai di dataran rendah, terutama di hutan sagu dan pandanus. Pada umumnya hidup di dalam hutan pamah di Irian Jaya. Pada waktu tidak terbang, burung-burung ini bertengger pada dahan pepohonan. Penyebaran burung ini adalah di Salawati, Irian dan Papua New Guinea.

Makanan
Makanan terdiri dari serangga, larva serangga, buah-buahan, biji-bijian dan madu.

Perkembangbiakan
Sarangnya dibuat pada cabang-cabang pohon. Sarangnya berbentuk mangkuk yang dangkal, yang dibuat dari daun Pandanus, kulit kayu, dengan bagian dalamnya dilapisi akar-akar halus dan serat tumbuhan. Di dalamnya hanya terdapat sebutir telur berwarna krem berjalur-jalur warna sawo matang dan keabu-abuan. Telur berukuran 40,7 x 26,5 mm.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)

Kamis, 24 Maret 2011

Matoa: Pohon Penghasil Papan yang Cukup Baik untuk Bangunan

(Pometia pinnata j.R. & J.G. Forst.)
Nama lain: --
Suku: Sapindaceae

Latar Belakang
Meskipun Matoa juga dijumpai di tempat lain di Indonesia, di Irian Jaya jenis ini tidak hanya dikenal sebagai pohon berkayu tetapi terkenal sebagai pohon buah-buahan, bahkan dibudidayakan. Keragaman Buah Matoa juga dapat dijumpai di Irian Jaya.

Pertelaan
Pohon Matoa dapat mencapai tinggi 47 m, dengan garis tengah batang 140 cm, berbanir besar sampai 5,50 m tingginya. Daunnya bersirip dengan 3 - 13 pasang anak daun. Daun terbawah seringkali menyerupai stipula (daun pe numpu). Bagian-bagian yang muda kadang-kadang berbulu halus. Bunga jan tan dan betina. Buah berbentuk elips, ukurannya mencapai 3,5 X 3 cm, dengan berbagai warna kulit, mulai dari kuning, merah tua, ungu atau coklat. Daging buahnya tipis dan manis.

Ditempat lain tumbuhan ini lebih dikenai sebagai penghasil papan yang cukup baik untuk bangunan (jendela, pintu, lantai dan lain-lain) juga untuk peralatan pertanian dan peralatan olah raga serta bahan pembuat arang. Kulit kayunya juga dimanfaatkan sebagai bahan obat tradisional.

Ekologi
Tumbuhan ini dapat dijumpai di hutan primer maupun sekunder, sampai ke tinggian 1.700 m dpi. Tersebar mulai dari Sri Lanka dan Kepulauan Andaman, melalui Asia Tenggara sampai Fiji dan Samoa. Diperbanyak dengan biji maupun setek batang.

Musim Berbunga
Januari sampai Desember.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Rabu, 23 Maret 2011

Komodo: Habitatnya Areal yang Tak Banyak Jenis Pohon yang Tumbuh Lebat

(Varanus komodoensis Ouwens)
Nama lain: Ora, Biawak raksasa
Suku: Varanidae

Latar Belakang
Biawak Komodo adalah jenis binatang purba yang sampai sekarang masih hidup di dunia clan merupakan satwa endemik. Satwa ini dilindungi ber dasarkan Ordonasi dan Perlindunggan Binatang Liar 1931 No. 134 dan 266..

Pertelaan
Biawak Komodo disebut juga biawak raksasa, karena termasuk jenis biawak yang paling besar. Panjang badannya sampai 3 meter dengan berat badannya mencapai 140 kg. Ekornya panjang, gemuk agak pipih, sedangkan kepalanya bermoncong tidak runcing. Lidahnya panjang, bercabang dua diujungnya dan berwarna kuning kemerailh-merahan. Pada keempat kakinya yang kuat terdapat kuku-kuku runcing. Seluruh tubuhnya berkulit keras, berwarna hitam keabu abuan.

Kulit binatang ini bercorak khusus, kecuali pada biawak yang muda, kulitnya berkembang-kembang berwarna hitam kekuning-kuningan. Ekor bi natang ini merupakan alat yang ampuh untuk merobohkan mangsanya dalam sekali serangan.

Habitat & Penyebaran
Habitat Komodo di Taman Nasional Komodo adalah areal yang tak banyak jenis pohon yang tumbuh lebat. Tujuh puluh persen dari Taman Nasional ini di tutupi oleh padang alang-alang dengan daerah savana disana-sini. Palem lontar menonjol di antara vegetasi yang ada dan merupakan jenis pohon yang paling khas di Taman Nasional Komodo. Satwa ini sering berkelana di pantai. Hidup mendiami lubang di daerah berbau cadas di tengah padang alang-alang yang kering iklimnya. Penyebarannya di Pulau Komodo, P Padar, P Rinca di sebelah Timur Sumbawa dan di pantai Barat Flores.

Makanan
Karena makanannya, binatang ini disebut pula binatang pemakan bangkai, kadang-kadang juga menyerang babi, rusa dan monyet. Daya penciuman bina tang ini sangat tajam sehingga dari jauh sudah mengetahui adanya bangkai. Penciumannya ini dibantu oleh syaraf di lidah yang selalu dijulur-julurkan keluar.

Perkembangbiakan
Komodo berkembangbiak dengan bertelur. Telurnya sebesar telur ayam, ber kulit agak lunak atau lembek dan warnanya keputih-putihan. Jumlah telurnya bisa lebih dari sepuluh butir yang diletakkan di celah batu atau rongga-rongga bawah tanah, sehingga kelembaban akan tetap terjaga. 

Telur komodo menetas setelah delapan bulan, dengan bantuan panas. Anak komodo menggunakan sebagian besar waktunya hidup di atas pohon; di situ mereka memakan serangga, telur burung dan binatang pengerat. Dengan hidup di atas pohon mereka akan terhindar dari serangan jantan dewasa yang biasanya memakan individu yang lebih kecil.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Selasa, 22 Maret 2011

Cendana: Bisa Dimanfaatkan untuk Bahan Kosmetika

(Santalum album L.)
Nama lain: -
Suku: Santalaceae

Latar Belakang
Pohon Cendana tumbuh secara alami di Nusa Tenggara, oleh karena itu dipilih sebagai flora identitas Propinsi Nusa Tenggara Timur. Di samping itu nama pohon ini juga digunakan sebagai nama Universitas di Timor Timur dan pohon ini merupakan penghasil minyak bahan pewangi yang penting di Indonesia.

Pertelaan
Pohon berkayu ini dapat mencapai tinggi 15 m. Kulit batangnya kasar, berwarna coklat tua. Daunnya bundar telur, kecil (4 - H cm x 2 - 4 cm), tangkai daun 1 - 1,5 cm, kekuningan. Rangkaian bunga pendek (2 - 5 cm). Bunganya kecil, ber tangkai pendek (2 - 3 mm) mula-mula berwarna putih kecoklatan kemudian menjadi merah darah. Buahnya bulat berbiji satu, sebesar buah kepundung dan berwarna hitam jika telah masak. Kayunya berwarna putih kekuningan dan berbau harum jika kering, dimanfaatkan untuk bahan kosmetika.

Minyak Cendana juga digunakan sebagai obat gosok (dicampur dengan minyak ke lapa). Minyaknya mengandung santalol. Kayunya (yang dipelihara sampai berumur 20 - 40 tahun) dijadikan perhiasan, patung, kipas, kotak cerutu dan alat rumah tangga lainnya. Kayu muda tidak berteras dan tak berbau.

Ekologi
Jenis ini menyukai tanah bekas gu nung berapi, tanah liat, tanah ber batu, atau tanah kapur yang longgar di daerah kering. Hidup pada ke tinggian 1-1.200 m dpl. Daerah yang cocok ialah yang mempunyai suhu rata-rata minimum 20,4° C, maksi mum 34'C, serta kelembaban 65 %.

Tumbuh pada naungan ringan. Tum buhan ini berasal dari Asia Tenggara kemudian menyebar ke Australia, Kepulauan Pasifik dan Hawai. Tum buhan ini diperbanyak dengan biji atau tunas akar. Mempunyai sifat Hemiparasit, sehingga untuk tum buhnya diperlukan pohon inang di sekitarnya.

Musim Berbunga
Bulan Januari sampai Desember.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Senin, 21 Maret 2011

Rusa Timor: Berciri Khas Ekor yang Cukup Panjang

(Cervus timorensis Blainville)
Nama lain: Menjangan, Jonga, Nusa
Suku: Cervidae

Latar Belakang
Satwa liar ini dilindungi berdasarkan peraturan perlindungan Binatang Liar Tahun 1931 No. 134 dan 266. Sejak dahulu satwa ini sudah dimanfaatkan masya rakat untuk kebutuhan akan daging hewani, kulitnya dimanfaatkan untuk alat duduk/sebagai tikar, sedangkan tanduknya digunakan sebagai barang pajangan di rumah-rumah penduduk.

Pertelaan
Rusa ini mempunyai ukuran tubuh kecil, tungkai pendek, ekor cukup panjang, dahi cekung, gigi gerigi relatif besar, bulu warna gelap coklat kekuning-kuning an seperti warna pada punggungnya, tanduknya relatif besar ramping dan panjang, tanduknya mempunyai cabang yang runcing 6 buah atau 3 buah di masing-masing tanduk, cabang depan pertama mengarah ke depan, cabang belakang pertama dan hanya lebih panjang dari cabang depan kedua dan cabang belakang kedua kiri dan kanan sejajar.

Tanduk itu kasar, berkerut-kerut memanjang dari mulai pangkal sampai ke ujungnya. Tiap tahun, biasanya tan duk tersebut rontok. Rusa betina tidak memiliki tanduk bercabang.

Habitat & Penyebaran
Rusa suka tinggal di daerah-daerah yang terbuka dan kering, seperti di padang¬padang rumput atau di bukit-bukit dengan pohon-pohon/belukar yang tersebar. Rusa menggunakan hutan dengan pohon-pohonan yang cukup rapat seba gai tempat berlindung atau beristirahat. Biasanya rusa dapat ditemukan sampai ketinggian 2.600 m di atas permukaan laut. Penyebaran satwa ini hampir di seluruh kepulauan Indonesia kecuali Sumatera. Di Kalimantan dan Irian Jaya, rusa merupakan binatang pendatang (introduksi).

Makanan
Makanannya adalah rumput dan daun-daunan.

Perkembangbiakan
Musim kawin terjadi pada sekitar Juli dan September. Lamanya kehamilan rusa adalah sekitar 8 bulan, rata-rata anaknya lahir satu ekor. Anaknya disusui sampai umur 3-4 bulan, bahkan masih ada yang menyusu sampai umur 6-8 bulan. Pada umur kira-kira 7-9 bulan pada yang jantan mulai tumbuh tanduk nya dan kelihatan sempurna pada 6 bulan kemudian.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Minggu, 20 Maret 2011

Ajan Kelicung: Kualitas kayunya Sangat Baik

(Diospyros macrophylla Bl.)
Nama lain: Kacang, Kilang
Suku: Ebenaceae

Latar Belakang
Jenis ini dipilih sebagai flora identitas Propinsi Nusa Tenggara Barat karena pohon ini mempunyai arti ekonomi penting. Kualitas kayunya yang baik me nyebabkan banyak dicari dan populasinya di alam sangat menurun. Diharap kan dengan dipilihnya sebagai flora identitas propinsi akan mendapat perhatian lebih untuk dilestarikan.

Pertelaan
Pohon berkayu ini tingginya 10 - 46 m dengan garis tengah batang rata-rata 60 cm, bagian bebas cabang 9 - 30 m, dan kadang-kadang pada bagian bawahnya mempunyai akar papan yang tingginya dapat mencapai 1,50 m. Kulit luar batangnya berwarna coklat atau merah tua, sedangkan bagian tengahnya berwar na putih. Daunnya tunggal, berbentuk bulat memanjang atau jorong, berukuran 7 - 35 cm X 3,5 -19 cm.

Bunganya dalam rangkaian berwarna putih dan berbau harum. Buahnya agak bulat, berwar na kemerah-merahan dan berukuran 5 - 6,5 X 5 - 7,5 cm. Kayunya mempu nyai B.J. 0,60, tergolong dalam kelas kekuatan II - III. Kegunaan kayu ini selain sebagai bahan pembuat perabot rumah tangga juga untuk jembatan, bahan bangunan rumah, bagian bagian kapal, patung, ukiran, kerajinan tangan dan finir.

Ekologi
Pohon ini banyak dijumpai di tepi sungai, di tanah datar yang tidak tergenang air, tanah liat, tanah pasir maupun tanah berbatu dalam hutan asli. Tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan Irian Jaya, pada ketinggian 5 - 800 m dpl. Per banyakan dapat dilakukan dengan bijinya.

Musim Berbunga
Bulan April sampai Oktober.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Dijual Adik BAHUWIRYO


Adik dari BAHUWIRYO Anakan dari
 JALU WODJO  umur 7 bulan. postur badan sedang dan tegap, kaki kuat dan kokoh, sisik rapi dan kering, struktur tulang besar dan kokoh. Ayam ini mempunyai karakteristik body yang sedikit lebih kecil dari kembaran BAHUWIRYO (dua saudaranya) namun ayam ini mempunyai bentuk tubuh yang panjang dan mbotol serta bentuk ekor yang mengepak, struktur kakinya sangat kering dan kuat, karena mulai dari umur 1-4bulan ayam ini dipelihara dengan metode umbran dan terbiasa tidur ditempat yang tingi, sehingga kekuatan pernafasan, sayap serta tubuhnya menjadi kuat.....
ayam ini sekarang sudah dibeli oleh orang Jakarta

Sabtu, 19 Maret 2011

Burung Jalak Bali: Salah Satu Binatang Liar yang Dilindungi

(Leucopsar rothschildi Stresemann)
Nama lain: Curik putih, Curik Bali
Suku: Sturnidae

Latar Belakang
Karena kekhususan burung ini dan populasinya sangat terancam, maka ber dasarkan Keputusan Menteri Pertanian No. 421/Kpts/om/8/1970 burung ini dinyatakan sebagai binatang liar yang dilindungi.

Pertelaan
Burung Jalak Bali berukuran sedang (25 cm). Sembilan puluh persen bulunya berwarna putih bersih hanya pada ujung-ujung sayap bertvarna hitam. Pelupuk mata berwarna biru, mengelilingi bola mata. Paruh berwarna kuning keabu abuan. Memiliki jambul terdiri dari beberapa helai bulu berwarna kuning muda. Burung ini hid up berkelompok yang terdiri dari puluhan ekor. Iris ber warna abu-abu, paruh berwarna abu-abu dan kuning, kaki berwarna abu-abu biru.

Habitat & Penyebaran
Habitat asli dari burung Jalak Bali adalah satu-satunya di dunia yaitu di hutan kering dataran rendah, di Taman Nasional Bali Barat.

Makanan
Makanan utama adalah serangga ulat, cacing, buah-buahan seperti buah bidara laut, buah kepu dan lain-lain

Perkembangbiakan
Bulan September - Maret adalah masa perkawiizan burung ini ditandai dengan berpasang-pasangan. Pada bulan-bulan tersebut mereka bertelur, tidak bersa maan dan jumlah telur pada umumnya tiga butir. Ukuran telur bulat lonjong panjang 3 cm dan lebar 2 cm dan warnanya hijau kebiru-biruan. Mulai bulan Desember-Agustus anak burung mulai beterbangan dan kemudian berkumpul dengan kelompoknya.

Perkembangbiakan ini terjadi pada sarang-sarang burung yang terdapat pada lubang-lubang pohon sedalam 37 cm di atas pohon setinggi 2.5 - 7 m jenis-jenis pohon tempat bersarang adalah kusambi, laban dan lain-lain. Burung ini sering rnenggunakan sarang bekas burung pelatuk.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


JENIS IKAN AIR TAWAR

Ikan jenis air tawar terdiri dari ikan yang sangat mudah dipelihara dan diperbanyak. Pemeliharaan ini dapat memberi keuntungan kepada petani ikan. semula jenis-jenis ikan ini liar tetapi kemudian dapat dijinakkan setelah diketahui sifat sifat serta keadaan lingkungan hidup yang dikehendaki. Diantara jenis-jenis yang telah dapat dijinakkan itu antara lain :

  1. IKAN MUJAIR (Tilapia Mosambica) Ikan mujair dapat dipelihara dengan mudah, Ikan ini dapat hidup di air tawar dan di air payau. Berkembang biaknya dapat dikatakan cepat. Akan tetapi kurang baik dipelihara dicampurkan dengan jenis ikan air tawar yang lain. karena akan menghabiskan makanan untuk ikan-ikan yang lain, Telurnya ditetaskan dalam mulutnya yang kemudian disemburkan kemana-mana. Ikan mujair ini termasukjenis ikan pemakan segala. Jadi sangat baik dipelihara dikolam yang airnya banyak mengandung kotoran.
  2. IKAN TAWES (Puntius Javanicus) Sama halnya dengan ikan mujair, ikan ini dapat pula hidup di air tawar atau di air payau. Makanan berupa plankton atau tumbuhan kecil yang terdapat dalam kolam tempat pemeliharaannya. Disungai-sungai masih banyak ikan tawes yang hidup tanpa dipelihara orang. Jenis ikan inipun dapat berkembang biak dengan cepat Pemeliharaannya dapat disatukan dengan jenis ikan yang lain, misalnya ikan mas atau nilem. Karena warna ikan ini putih, kadang-kadang disebut ikan putihan, Ikan tawes yang hidup bebas di sungai sungai berpijah pada awal musim penghujan. sedangksn yang telah dipelihara dikolam-kolam bisa berpijah setiap saat.
  3. IKAN TAMBAKAN (Helastoma Temmineki). punggung ditumbuhi duri-duri, bentuk badannya gepeng, ikan jenis ini sangat baik untuk dipelihara di kolam yang banyak diganggu ular pemakan ikan. Makanan ikan jenis ini berupa lumut-lumut halus sekali. Induknya dapat menghasilkan bibit yang banyak. Hanya saja ia bertelur pada masa-masa tertentu.
  4. IKAN MAS ( Cyprinus Carpic). jenis ini banyak sekali dipelihara di sawah dan dikolam Dapat hidup didaerah dataran rendah ataupun dataran tinggi, hidupnya terutama dari makanan berupa cacing-cacing, bermacam-macam binatang air yang kecil. Juga senang pada dedak, ampas dan sebagainya.Yang termasuk jenis ikan ini adalah ikan karper yang terbagi atas beberapa warna kulit seperti yang berkulit hijau disebut ikan tombro yang berkulit jingga disebut ikan nyonya.
  5. IKAN GURAMI (Osphoronemus Goramy) jenis ikan ini hidup dari makanan berupa daun-daun ubi kayu, pepaya, talas ubi jalar, dan sebgainya, Juga senang kepada rayap dan binatang air kecil lainnya. Jenis ikan ini agak lambat pertumbuhannya, mereka membuat sarang dari rumput-rumputan, sabut dan sebagainya. Rasa dagingnya enak sehingga sangat disukai orang.
  6. IKAN NILEM ( Osteochilus Hasellti ), Jenis ikan ini mudah berkembang biak pada kolam atau sawah yang airnya selalu mengalir, lebih disukai air yang jernih, makanannya berupa lumut-lumut halus.
  7. IKAN SEPAT SIEM ( Trichogaster Pectoralis ) adalah jenis ikan rawa yang enak rasa dagingnya. oleh karena itu banyak dijadikan ikan kering dan dijual dipasar-pasar. Makanannya berupa plankton-plankton dan tumbuhan air yang kecil-kecil. Jenis ikan ini suka membuat sarang busa disekitar tumbuh-tumbuhan air. Karena itu ia sangat senang hidup dirawa-rawa yang banyak tumbuhan.
Selain yang sudah disebutkan diatas masih banyak pula jenis-jenis ikan air tawar yang bisa dipelihara di kolam-kolam. terpadat pula jenis-jenis ikan air payau, yaitu ikan yang dapat hidup di air yang sedikit terasa asin karena mengandung kadaar garam yang ringan, antara lain : ikan bandeng (Chanos-Chanos), sebenarnya jenis ikan ini adalah ikan laut yang tahan terhadap air yang kadar garamnya amat rendah. tetapi ditinjau dari pemeliharaannya digolongkan sebagai usaha perikanan darat. sampai saat ini belum berhasil dikawinkan di kolam. Benih-benihnya terpaksa dicari dilaut oleh nelayan Nener ( Benih bandeng ).

Sumber: penerbit angkasa bandung, perikanan darat

Jumat, 18 Maret 2011

Majegau: Kayunya Dipakai untuk Bahan bangunan Suci

(Dysoxylum densiflorum Miq.)
Nama lain: -
Suku : -

Latar Belakang
Majegau dipilih sebagai flora identitas Propinsi Bali karena pohon berkayu ini banyak dipakai dalam bangunan suci. Selain itu rakyat Bali banyak mengguna kan Majegau untuk bahan ukiran.

Pertelaan
Pohon berkayu ini tingginya dapat mencapai 40 m dengan garis tengah 120 cm. Kayu terasnya agak berat, padat dan cukup halus, berwarna coklat kuning muda hingga merah muda atau coklat-merah muda, mengkilap. Jumlah perhiasan bunganya adalah kelipatan 4 atau 5. Rangkaian bunga 2,5 - 10 cm, berbulu halus dengan tangkai bunga kira-kira 2 mm. Tangkai daun 14,5 - 65,5 cm. Anak daun berbentuk lanset lonjong, berjumlah 9 - 21. Buahnya bulat telur, 3 - 6,5 cm panjang, terdiri dari 1 - 4 ruang. Ketahanan kayunya dapat bertambah jika dibenamkan ke dalam tanah atau dalam air.

Ekologi
Jenis ini dapat dijumpai di hutan primer atau hutan sekunder cam puran yang telah tua. Tumbuh dengan baik di dataran rendah sampai ketinggian 1.700 m dpl. Tersebar di Sumatera, jawa clan Sulawesi.

Musim Berbunga
Antara bulan Januari sampai Juli.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)


Kamis, 17 Maret 2011

Sedap Malam: Digunakan untuk Masakan dan Upacara Ritual

(Polianthes tuberosa L.)
Nama lain: Truna Malam, Sedap Malam, Rasamalang
Suku: Amaryllidaceae

Latar Belakang
Bunga Sedap Malam sudah lama dikenal di Indonesia khususnya di Jawa Timur telah ada dan dikenal sejak masuknya suku bangsa Cina dan Eropa. Mereka menggunakan Sedap Malam untuk masakan dan keperluan upacara-upacara ritual serta di perdagangkan di Indonesia.

Karena asimilasi budaya, maka me rasuklah bunga ini ke dalam kebudayaan daerah saat itu yang banyak meng gunakannya untuk acara-acara adat dan keagamaan, misalnya Rabu Wage, Jum'at Legi, Maulid Nabi, Hari Raya Idul Fitri dan sampai saat ini juga diguna kan pada hari-hari besar laimya seperti halnya Bunga Potong lainnya. Sedap Malam dapat digunakan sebagai Bunga Potong maupun sebagai tanaman taman.

Pertelaan
Sedap Malam merupakan tanaman berumbi dengan tinggi tanaman 0,5 - 1,4 m, daun sebagian duduk pada umbi batang dan disepanjang batang yang tegak, bunga majemuk tak terbatas me rupakan rangkaian agak tebal, bu nga dalam tandan yang berbentuk bulir tidak bercabang. Kedudukan bunga hampir duduk, kebanyakan berpasangan dalam ketiak daun pe lindung yang berbentuk bulat telur (lanset). Tabung bunga panjangnya 2 - 5,5 cm ke arah ujung melebar.

Ekologi
Tanaman ini tumbuh baik di daerah tropis maupun sub tropis dengan si nar matahari langsung, pada dataran rendah sampai 1.400 m.

Musim Berbunga
Tanaman ini berbunga antara umur 6 - 8 bulan setelah tanam, dan berbu nga sepanjang tahun, maksimal umur yang produktif 2,5 - 3 tahun.
***
Sumber: Balai Kliring Keanekaragaman Hayati Nasional, KLH RI (http://bk.menlh.go.id)